TAFADDHAL

JIHAD FI SABILILLAH

JIHAD FI SABILILLAH

Ahad, 8 Jun 2008

:: Krisis Terjadi, Muhasabahlah Kembali ::

Betapa sekarang ini tidak habis-habisan pelbagai krisis melanda Warga Malaysia. Memang kita sedia maklum, dari satu ke satu permasalahan menimpa. Yang adakalanya mengancam kehidupan kini. Namun senadainya kita fikirkan ke sudut positifnya iaitu dengan kembali kepada Ayat-Ayat Allah Subhanahu Wata`ala, betapa segalanya ini telah ada dan pernah berlaku tika zaman ummat-ummat terdahulu sebagaimana yang berlaku di Zaman Nabi Yusuf Alaihis Salam. Walhal semua yang Allah subhanahu wata`ala lakarkan dalam al Quran adalah sebagai peringatan buat hamba-hambaNYA yang kemudian. Namun berapa ramai antara kita berfikir akan hal ini, tanpa beranggapan negatif terhadap apa yang berlaku ini. Fahamilah maksud ayat 46, 47 dan 48 surah Yusuf ini...

46. (setelah ia berjumpa Dengan Yusuf, berkatalah ia): "Yusuf, Wahai orang Yang benar (pada segala-galanya)! tafsirkanlah kepada Kami (seorang bermimpi melihat): tujuh ekor lembu Yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu Yang kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) Yang hijau serta tujuh tangkai lagi Yang kering; (tafsirkanlah) supaya Aku kembali kepada orang-orang Yang mengutusku itu, semoga mereka dapat mengetahui tafsirannya".

47. Yusuf menjawab: "Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa Yang kamu ketam biarkanlah Dia pada tangkai-tangkainya; kecuali sedikit dari bahagian Yang kamu jadikan untuk makan.

48. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemaraun Yang besar, Yang akan menghabiskan makanan Yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa Yang kamu simpan (untuk dijadikan benih).

Segala ini adalah sebagai bukti peringatan kepada kita hambaNYA.

Mengimbas kembali saat kecil, tika dibangku sekolah Taska, segalanya dilatih agar cermat dan berjimat dalam segala hal. Alhamdulillah sediit sebanyak apa yang diterapkan sewaktu usia awal kanak-kanak itu, berjaya diamalkan tika kini. Apa yang utama bagi ana ialah berkaitan ketika makan nasi. Sebagaimana yang diajarkan jimatlah nasi yang dipinggan sehingga tidak bersisa pun. Itulah menjadi amalan hingga kini, alhamdulillah.

Namun tika meningkat remaja dan melalui tingkatan dewasa, banyak bergaul bersama rakan seperjuangan juga sekeliling dan masyarakat, kadang-kala mereka menyenda ana “eh lapar sangat lagi dia tu?” sedangkan kita diajar agar tidak meninggalkan sebutir nasi pun dalam pinggan ketika makan. Jadi tanggapan mereka jauh tersasar dari landasan sepatutnya. “Mungkin yang tinggal sebutir nasi di atas pinggan itulah nasi yang berkat” begitulah seringnya emak ana mengajarkan buat diri juga kakak dang abang. Hingga kini, ana sering mnyampaikan pada sahabat-sahabat juga anak kemenakan yang disayangi.

Betapa saat mengingat semua itu, mengembalikan kembali ke kehidupan kini. Ramai yang baru tersentak dengan satu-satu barangan keperluan yang naiknya mendadak tanpa disangka.
Justeru apabila merujuk kembali kepada Al quran kita pasti temui akan seperti apa yang berlaku di persekitaran kita kini.

155. Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu Dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang Yang sabar:

156. (Iaitu) orang-orang Yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya Kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah Kami kembali."

“Ya Allah jadikanlah kami termasuk dalam golongan mereka yang sabar menghadapi ujianMU ini. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha menjadikan sesuatu tanpa kami ketahui.”... Amiin.

Di sini sana, banyak ana lihat pelbagai macam juga ragam tentang krisis yang melanda. Tetapi sejauh manakah kita nilai dan lihat akan sesuatu yang terjadi ini? Kebanyakkan masing-masing menunding kepada yang menguasai. Bukan ingin berpihak kepada sesiapa. Namun atas dasar perjuangan, biar pahit untuk diterima, kebenaranlah yang paling utama.

Sewajarnya kita wajar kembali kepada Al quran atas sesuatu hal, bukan untuk membebani tetapi untuk kita bermuhasabah kembali. Apakah yang datang ini sebagai bala atau penguji keimanan?

Sini sana ana lihat memperkatakan isu kenaikan minyak. Ajak ke kampung, alasannya minyak naik. Ajak melaksakan aktiviti kebiasaan sebelum kenaikan harga minyak pun akan dijawabnya dengan jawapan yang sama. Walhal sebelum ini agak panjang langkah untuk ke sana ke mari. Namun mengapa alasan sedemikian boleh menjadi asbab tergendalanya aktiviti harian dan yang sepatutnya.

Alangkah indah dan eloknya kita rujuk Ayat Allah Subhanahu Wata`ala ini.. Surah al Hadid ayat 22, 23, 24...

22. Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) Yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga Yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di Dalam Kitab (pengetahuan kami) sebelum Kami menjadikannya; Sesungguhnya mengadakan Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

23. (kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) Dengan apa Yang diberikan kepada kamu. dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang Yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.

24. Orang-orang Yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan Yang menghina); dan sesiapa Yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana Sesungguhnya Allah, Dia lah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.

Di saat seperti inilah kita selaku hambaNYA, memohon petunjuk dari Allah akan atas apa yang berlaku ini, selain doa yang utama dipanjatkan agar kita memperolehi jalan keluar atas segala permaslahan yang menimpa ini. Moga kita mampu mengubah mentaliti kita ke arah yang rasional dan positif bagi menyedarkan diri agar senantiasa kembali kepada Al Quran. Bukan hanya sekadar menolak, mengkritik juga mempersoalkan. Tetapi seharusnya kita mencari penyelesaian perkara yang lebih utama iaitu soal Maruah Agama Islam yang diperkotak-katikkan, soal Kemaksiatan yang berleluasa, soal Jihad Fi Sabilillah dalam membantu mangsa seAqidah yang berjuang di Bumi Palestine, yang mempertahankan Tanah Qudus juga membantu Umat Islam yang memerlukan...

Ayuh sahabat juga pembaca sekalian, lantang ana untuk kebenaran. Moga segala yang disampaikan ini bermanfaat buat diri juga berguna buat sekalian yang lainnya.

SMNS
4 Jamadil Akhir 1429H
Teratak Muhasabah

1 ulasan:

Hijau yang damai berkata...

Maka bagaimanakah halnya apabila mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: "Demi Allah, kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan perdamaian yang sempurna."

Surah An-Nisa Ayat 62.