TAFADDHAL

JIHAD FI SABILILLAH

JIHAD FI SABILILLAH

Khamis, 25 Disember 2008

Untuk Kita :: Untuk Semua

PENDAKWAH WAJIB MENGUASAI ILMU ALAT

Tidaklah wajar bagi seorang pendakwah untuk terus berucap di hadapan khalayak ramai sahaja tanpa menguasai ilmu alat yang secukupnya bagi menyampaikan ilmu Islam yang diluar kemampuannya.


Contoh Ilmu Alat Dalam Islam

(Sila baca buku Manhaj Ahlul Sunnah Wal Jamaah : Al-Fadhil Syeikh Ismail Bin Omar)

Perkataan hadis "Sampaikanlah daripadaku walaupun sepotong ayat" tidak wajar menjadi alasan dan hujah untuk mencari makan dengan agama dan mengambil upah menyampaikan mesej Islam yang tersasar.

Matan hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar yang berbunyi : "Sampaikan daripada aku walaupun sepotong ayat dan ceritakanlah riwayat daripada Bani Israel, dan sesiapa mendustai aku dengan sengaja, maka disediakan tempat baginya daripada bahan api neraka." (hadis riwayat Bukhari & Tirmidzi)

Ketahuilah, maksud hadis ini ialah menyampaikan "sebijik-sebijik seketul" seperti yang disampaikan oleh Rasulullah, sedangkan yang "kita/ kalian/mereka" lakukan pula bukan menyampaikan sebaliknya "mengulas, menokok tambah, mentafsir ucapan tersebut, mensyarahkannya dan lain-lain yang menyalahi maksud penyampaian."

Hal itu mengakibatkan alasan kita/kalian/ mereka "hanya menyampaikan" tidak lagi dapat diguna pakai untuk berdakwah kerana lesen dakwah itu ditarik balik di atas kesalahan yang dilakukan kerana mencemari maksud asal arahan Rasulullah.

Seperti yang dimaksudkan oleh hadis dengan riwayat yang lain apabila menyebut : "Semoga Allah memberikan nikmat kepada orang yang mendengar kata-kataku lalu dia menghafalnya kemudian menyampaikannya kepada orang lain sebagaimana yang dia dengar."

Bahkan perlu diingatkan, kesilapan menafsirkan hadis dan agama dengan harapan untuk mengaitkan dengan isu semasa boleh jadi tidak menjadi tujuan ucapan Rasulullah atau memenuhi "Maqasid Syarak" (kehendak syarak) mengakibatkan pendakwah hanya mengundang dosa menyampaikan apa yang tidak benar dalam erti kata lain berdusta.

Ada orang bertanya saya, apakah benar ada hadis yang mempromosikan bumi hijau? Saya kata ada hadis mengalakkan kita memelihara alam sekitar lalu orang yang bertanya mengatakan apakah ada hadis yang menyebut sekiranya di tangan kita masih ada benih tanaman dan dunia sudah hampir kiamat maka hendaklah dia berusaha menanam benih itu sebagai bukti Islam mempromosikan pertanian ? Saya menjawab ada hadis lain yang maksudnya mempromosikan pertanian sebagai usaha kebajikan seperti hadis yang menyebut sekiranya tanamannya dimakan burung dan manusia maka dia mendapat pahala sedekah namun bukan hadis ini yang mana maksudnya ialah perumpamaan beramal seperti yang diriwayatkan oleh para ulama, iaitu kesempatan beramal itu hendaklah dimanfaatkan sebaik-baiknya sekalipun hampir pada hari kiamat. (Iklan)

Menyampaikan bererti mengungkapkan mesej Rasulullah sama seperti yang disebutkan oleh baginda tanpa takwil, tanpa tambahan atau pengurangan dan tanpa pula menafsirkannya dengan maksud-maksud lain yang tidak diketahui pendek kata, hadis di atas bermaksud supaya yang hadir di majlis rasul itu berperanan menjadi perawi hadis, dan sampaikanlah walau sepotong ayat sekiranya jika itu sahaja yang mampu mereka hafal dari ucapan baginda.

Ini ditambah pula dengan baki hadis yang seumpama dengannya yang menyebut : "Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba hamba-Mu."

(Diriwayatkan oleh Imam Muslim daripada Jabir (2/240), Sunan Abu Daud 1825 dan disampaikan oleh Rasulullah Sallahualaihi Wasallam dalam sabda baginda di dalam khutbah hajjatul wada’, di Lembah Uraynah, Bukit Arafah)

Mengambil iktibar hadis yang bermaksud : "Moga-moga yang hadir apabila mendengar ucapanku akan lebih memahaminya daripada mereka yang tidak hadir."

Ini menandakan tugas perawi (serta peranan sebenar mereka yang nak berpegang dengan hadis ini) ialah menyampaikan sebijik-sebijik ucapan Rasulullah atau potongan fakta dari agama ini tanpa tokok tambah dan sebagainya.

Seterusnya tinggalkan tugas mengulas, mengupas dan mensyarahkan ucapan tersebut kepada para ulama dan ahli yang pakar di dalam urusan agama untuk menunaikan kewajipan mereka.

Menurut riwayat Abdullah Ibnu Mas'ud pernah menyebut : “Manusia akan selalu dalam keadaan baik selama mahu mengambil ilmu dari para pembesar(ulama') mereka dan jika mereka mengambil dari Ashaghir dan buruk, mereka pasti hancur.” (Ibn Abd Bar' Jami’ Bayan al Ilmi, m/s 248). Yang dimaksud Ashaghir adalah ahli bid’ah seperti yang diriwayatkan Ibnul Abdil Bar, bahawa Abdullah bin Mubarak ditanya, “Siapakah Ashaghir itu ?” "Dia menjawab,”Orang yang berbicara dengan ra’yu (akal iaitu menafsir sendiri tanpa merujuk dalil) Adapun orang yang mengambil ilmu daripada pembesar (Ulama') bukan termasuk Ashaghir.” (Jami’ Bayan al Ilmi, m/s 246

Dimaksudkan dengan pengetahuan mendalam ialah mereka (ulama’) haruslah memiliki kekuatan ilmu secara ilmiah terhadap kitab Allah iaitu Al-Quran dengan menguasai ilmu alat dan kaedah seperti Bahasa Arab dan sasteranya, hadith dan usulnya serta ilmu tafsir dan kaedah penafsiran yang sahih, usul fiqh dan lain-lain ilmu yang berkaitan.

Firman Allah yang bermaksud : “ Maka kami memberi kefahaman kepada Sulaiman dan masing-masing kami berikan hukum (keputusan) dan pengetahuan.” (Al-Anbiya :79).

Kerana itulah pada kitab Al-Faqih Wal Mutafaqih oleh Imam Khatib al-Baghdadi ra menyebutkan bahawa Imam Syafie ra pernah menyebut : "Tidak halal bagi seseorang itu memberikan fatwa dalam agama kecuali mereka yang mengetahui tentang kitab Allah baik nasakh dan mansukhnya, muhkamat dan mutasyabihat, ta’wil dan penurunannya, makkiyah dan madaniyah dan lain-lain serta juga menguasai hadith seperti mana perlunya dia menguasai Al-Quran, mahir Bahasa Arab dan juga mahir ilmu usul dan kemahiran yang berkaitan." (lihat Al-Faqih Wal-Mutafaqih dan I’lamul Muwaqi’in oleh Imam Ibn Qayyim m/s 45 Jilid 1 dengan tambahan perkataan dari penulis).

Pengajaran daripada tulisan di atas :

1) Boleh berdakwah (bagi orang yang tak banyak ilmu & tak alim macam kita) dengan syarat menyampaikan ilmu yang dihafal sebijik-sebijik.

2) Alasan "Sampaikanlah daripada aku walau sepotong ayat" boleh diguna pakai jika kita hanya menyampaikan apa yang kita hafal atau dengar & baca dari sumber ilmu tanpa olah, ubah suai dan tokok tambah.

3) Mengulas ayat Quran dan hadis tanpa merujuk tafsiran dan menguasai ilmu alat adalah ditegah kerana dibimbangi maksudnya menyalahi tuntutan syarak (maqosid syarak) atau kehendak sebenar dalil.

4) Marilah kita bersama-sama menguasai ilmu alat dan bantu membantu, siapa "teror" maka silalah ajar kawan-kawan yang lain dan jangan memperendahkan semangat mereka atau padamkan semangat mereka dengan celaan tapi berilah sokongan dan bantuan.

Allahua'alam

http://mujahidah-fisabilillah.blogspot.com

Jumaat, 19 Disember 2008

Hebatnya wartawan ni...

Ahad, 15 Disember, Baghdad

Nampaknya, seluruh dunia mengetahui insiden penghinaan terhadap George Bush yang hampir menjadi sasaran lemparan kasut. Beritanya boleh didapati di banyak tempat, cuma kita ingin membincangkan isu yang lebih utama. Sebelum itu, sedikit info mengenai kes Bush dan kasut ini, mungkin ada yang masih belum membacanya lagi.

Pada lawatan Bush ke Iraq(dikatakan lawatan terakhirnya ke sana), seperti dilaporkan dari Reuters, Isnin (15/12/2008)

Bush ditanya apakah dia datang ke Iraq untuk merayakan kemenangan, Bush pun mengatakan “Tidak, saya mempertimbangkan itu sebagai satu langkah penting menuju Iraq yang mendukung dirinya sendiri, memerintah dirinya sendiri dan mempertahankan dirinya sendiri,”.

Alih-alih mengatakan perang di Irak sudah menghasilkan sesuatu, Bush malah mengatakan ‘peperangan belum selesai’

Ada beberapa tugas yang harus dilakukan. Peperangan belum selesai,” tambah Bush.

Sejurus selepas itu, seorang wartawan dari syarikat al-Baghdadia, Muntader al-Zaidi melemparkan kasutnya yang pertama semasa sidang media apabila Bush berucap “this is his farewell gift to the Iraqi people” sambil berteriak

"This is a gift from the Iraqis; this is the farewell kiss, you dog"

Kemudian membaling sebelah lagi kasutnya dengan teriakan

"This is from the widows, the orphans and those who were killed in Iraq."

Kali ini, PM Nuri al Maliki membantu menangkis dengan lengannya.

Walaupun kasutnya tidak mengenai Bush, tetapi kedua-duanya mengenai bendera Amerika. Dilaporkan bahawa bagi tradisi Arab, kasut di kepala merupakan sesuatu yang menghinakan, seumpama memijak kepala seseorang.

Peristiwa ini menunjukkan bahawa walaupun kawalan ketat dijalankan oleh pihak berkuasa, baik Iraq mahupun Amerika sendiri di setiap tempat Bush berada, namun keselamatan presiden Amerika ini belum tentu terjaga.

Peristiwa ini sepatutnya menjadi pengajaran bukan kepada Bush sendiri, malah kepada Nuri al-Maliki dan juga lain-lain pemimpin umat Islam yang selama ini memberi penghormatan kepada pembunuh umat Islam No. 1 ini. Para pemimpin umat Islam yang selama ini begitu bacul, tunduk dan patuh kepada Bush seharusnya sedar bahawa Bush hanyalah seorang manusia kafir yang sangat hina, kerana dia merupakan musuh Allah dan musuh umat Islam. Kedudukan Bush jauh lebih hina dari sepasang kasut yang dibaling ke mukanya itu.

Sesungguhnya apa yang patut diterima oleh Bush jauh lebih berat dari ini. Bush sebagai pengganas No. 1 dunia yang telah membunuh ribuan umat Islam selayaknya ditangkap dan dihukum mati. Namun, oleh kerana para pemimpin umat Islam, seperti Nuri al-Maliki sendiri masih ‘menyembah’ Bush, maka presiden Amerika ini masih lagi dapat bernyawa pada hari ini, walaupun si laknatullah ini telah membunuh ramai umat Islam di Iraq sendiri.

Muntader disambut sebagai wira atas tindakannya yang berani itu. Walaubagaimanapun, kini dia masih lagi di dalam tahanan dan dilaporkan dibelasah teruk.

Agenda tersembunyi

Pada asalnya, lawatan Bush ke Baghdad adalah lawatan yang tidak diumum(unannounced visit) . Lawatan ini sengaja tidak diumum atas sebab-sebab tertentu. Tapi kini, seluruh dunia telah mengetahui tentang lawatan tersebut, yang mana destinasi seterusnya adalah ke Afganistan.

Walaubagaimanpun, yang menjadi highlight adalah tregedi Bush dan kasut. Sebenarnya, ini merupakan lawatannya yang terakhir ke negara-negara yang dijajah Amerika(Iraq dan Afganistan), yang tujuannya adalah untuk memberi peringatan kepada kerajaan Iraq dan Afganistan bahawa kepentingan Amerika di kedua-dua negara itu masih perlu dijaga, walaupun dia akan diganti Obama. Selain itu, Bush turut mengingatkan bahawa bahawa bantuan ketenteraan akan terus ditingkatkan oleh Pemerintahan Obama tahun depan. Secara mudah, kehadirannya adalah untuk memastikan boneka-bonekanya tetap setia kepada tuan, walaupun selepas ini, tuan baru akan ganti. Bush terus dalam penipuannya dengan menyifatkan kehadiran tentera Amerika ke Iraq sebagai

"One of the greatest successes in the history of the United States military."

walaupun seluruh dunia tahu akan kegagalan Amerika di Iraq dan Afganistan.

Lain Pula Ceritanya

Sungguh malang sekali bagi kaum muslimin, jika wartawan mempunyai keberanian tetapi ulama tidak langsung mempunyai maruah. Dalam satu Seminar Dialog Antara Agama pada Julai lalu dimana Sheikh al-Azhar, Sheikh Tantawi yang berjabat mesra dengan Presiden Israel Simon Perez. Tindakan “Ulama” itu telah mengejutkan kaum Muslimin, terutamanya di Mesir. Penjajahan Bush di negeri yang pernah menjadi pusat Khilafah Islamiyyah tersebut telah membuat negeri Iraq porak poranda, dan dikendalikan oleh Barat melalui kaki tangannya. Derita demi derita dihadapi oleh kaum Muslim di negeri tersebut. Sementara itu, para penguasa Muslim dunia malah masih berdiam diri atas tindakan jahat Bush tersebut, kalah oleh keberanian seorang jurnalis yang tak kuasa menahan kemarahan atas semua tindakan Bush tersebut. (Syabab.com, 15/12/08)

Ingatlah bahawa Allah telah menurunkan ayat

Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapa-bapa, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukkan-Nya mereka ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah redha terhadap mereka dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah parti Allah. Ketahuilah, bahawa sesungguhnya parti Allah itulah parti yang berjaya.

(TQ al-Mujadilah 58:22)

Sebab turun(asbabun nuzul) ayat itu dalam satu riwayat seperti berikut:

Bahawa pada suatu hari Abu Quhafah (ayah Abu Bakar) mencaci maki Rasulullah saw. Lalu Abu Bakar memukulnya dengan keras sehingga dia jatuh terpelanting. Lalu berita itu sampai kepada Rasulullah saw. maka Rasulullah saw. bertanya, “Apakah benar engkau telah melakukan hal itu, wahai Abu bakar?” Abu Bakar menjawab, “Demi Allah seandainya di tanganku ada pedang, nescaya dia akan kupancung dengan pedang itu”.

(HR Ibnu Munzir)1

Turunnya ayat Quran tentang kes itu menandakan pembenaran(persetujuan) Allah terhadap perbuatan Abu Bakar. Sepatutnya Ulama Islam lebih mengetahui akan hal ini. Sikap ini bukanlah sikap sebagai seorang yang menyertai parti (hizb) Allah. Lebih dibanggakan sikap Muntader yang layak digolongkan dalam parti Allah dan berjaya. Sungguh mengecewakan kerana menurut Imam Ghazali,

“Rosaknya rakyat, kerana rosaknya para penguasanya. Rosaknya para penguasa, kerana rosaknya para ulama”

Umat Islam kini berada di bawah penguasa yang mementingkan kepentingan penjajah Amerika dan Ulama yang berkasih dengan Israel. Mana tak rakyat menjadi mangsa. Benarlah sabda Rasulullah

“Sudah hampir (tiba) suatu masa di mana tidak ada yang tinggal pada Islam itu kecuali namanya sahaja dan tidak tinggal pada al-Quran itu kecuali tulisannya sahaja. Masjid-masjid mereka tersergam indah, namun kosong/roboh dari petunjuk. Ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah kulit langit. Dari mereka berpunca fitnah dan kepada mereka fitnah itu kembali” (HR Baihaqi)

Muntadzer Al Zaidi Dikhabarkan Mengalami Luka dan Patah Tangan

Keadaan terkini wartawan Iraq, Muntadzer Al Zaidi masih menjadi misteri. Dia dikhabarkan luka di bahagian kepala dan patah tangan.

Keberadaan pelempar sepatu terhadap Presiden AS George W Bush itu juga dirahsiakan. Namun diyakini bahawa saat ini Al Zaidi dirawat Baghdad, kerana mengalami luka serius di bagian kepala dan patah tangan.

Informasi keadaan Al Zaidi ini disampaikan saudara kandungnya, Maitham Al Zaidi, seperti dikutip Reuters, Selasa (16/12/2008). Menurut Maitham, Muntazar Al Zaidi mengalami luka serius di bahagian kepala setelah dipukul tentera Iraq dengan senapang setelah melempar Bush dengan sepatu.

Maitham mengatakan Al Zaidi saat ini dirawat di Ibnu Sina Baghdad dengan penjagaan sangat ketat oleh tentera khusus Iraq. “Yang kami ketahui dari seseorang yang menghubungi kita, bahawa Muntadzer dikejarkan ke Ibnu Sina. Dia mengalami luka di bahagian kepala kerana dihentam dengan gagang senapang dan salah satu lengannya patah,” jelas Maitham.

Saat ditanya wartawan, siapa orang yang membocorkan informasi keberadaan Al Zaidi kepadanya, Maitham merahsiakannya. Kerana itu, pengakuan Maitham ini belum dapat disahkan. Sejumlah pegawai Iraq juga tak berkomentar sedikit pun mengenai masalah ini dan mengaku tidak bertanggung jawab.

Pihak tentera AS mengatakan Al Zaidi berada di tahanan tentera Iraq. Namun, Juru Bicara Kementerian Pertahanan Iraq membantah pernyataan tentera AS dan mengaku tidak mengetahui keadaan Al Zaidi.

Sebaik sahaja Al Zaidi melempar kasut kepada Bush, Zaidi kemudian ditahan polis. Al Zaidi kemudian diseret keluar dari ruangan, Al Zaidi sempat meronta dan berteriak cuba melawan. Setelah itu, nasib Al Zaidi tak diketahui pasti. (Syabab.com, 17/12/08)

Isnin, 8 Disember 2008

Pengorbanan Yang Berpanjangan

Aidil Adha 1429 bersamaan 8 hb Disember 2008. Banyak binatang ternakan akan dikorbankan sebagai satu amalan sunat muakkad yang dituntut kepada mereka yang berkemampuan. Sunnah korban yang dilakukan sebagai mengimbau kembali peristiwa yang berlaku kepada nabi Ibrahim dan Nabi Ismail.



Kedua-dua beranak ini menjalankan arahan Allah, walalupun Nabi Ibrahim terpaksa mengorbankan anaknya nabi Ismail. Perbuatan yang dilakukan sebagai satu pengabdian diri kepada Allah seperti dalam surah al-Saaffat 37: 107 “ Dan kami tebuskan anak itu dengan seekor sembelihan yang besar”. Setelah nyata kesabaran dan ketaatan Nabi Ibahim dan Nabi Ismail maka Allah SWT melarang menyembelih Nabi Ismail. Untuk meneruskan korban , Allah menggantikannya dengan seekor sembelihan (kambing). Peristiwa ini menjadi dasar disyariatkan korban pada hari raya haji dan hari tasyrik.


Daripada sini kita memahami bahawa pensyariatan qurban ialah satu ibadah untuk mendekatkan diri dengan Allah Subhanahu Wa Taala tanpa apa-apa keraguan. Walaupun Allah, memerintahkan nabi Ibahim menyembelihkan anaknya, maka lantas ia melakukan tanpa apa-apa keraguan untuk melaksanakannya. Justeru itu apabila kita mengingatkan peristiwa qurban bukan hanya berbangga dengan berberapa ekor binatang yang disembelih, tetapi lebih kepada pengahayatan semula terhadap konsep korban yang ditunjukkan oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail A.S.


Jika sekiranya Nabi Ibrahim menyembelih anaknya kerana ia adalah arahan Allah, maka kita sebagai pengikut agama tauhid seperti yang diajar oleh Nabi Ibrahimmaka menjadi kewajipan kepada kita untuk menghayati falsafah korban dalam konteks perjuangan Pas untuk menegakkan Islam dan keadilan sejagat. Justeru itu dalam konteks perjuangan ia tidak boleh memakai kaedah logik dan akal semata-mata, tetapi ia mesti berpandukan kepada wahyu Allah. Sembelih anak ini bukan perkara logik, tetapi nabi Allah Ibrahim melaksanakan kerana ini arahan Allah. Justeru itu renungan kita sebagai pejuang, di mana Allah tidak memerintahkan kita menyembelihkan anak, tetapi hanya untuk berkorban apa sahaja untuk Islam dan demi kelangsungan perjuangan agama Allah.



Tidak disebut perjuangan kalau tanpa pengorbanan. Kerana Islam tidak menang kalau tidak ada pengorbanan di kalangan para Rasul dan Nabi-Nabi. Merekalah orang yang paling banyak diuji oleh Allah Subhanahu Wa Ta`ala.


Sabda Rasulullah Salallahu Alaihi Wasallam, Bermaksud

“Orang yang paling dahsyat menerima ujian adalah para nabi, kemudian orang yang seumpamanya”



Dalam konteks kedatangan Islam di negara kita, Islam sampai melalui pengorbanan yang dilalui oleh mereka yang terdahulu mengharungi lautan dan ombak badai yang memukul perjalanan mereka. Kerana Islamlah, mereka sanggup bekorban apa sahaja.


~Salam Perjuangan~


`iedul Mubarak


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Ana juga sekalian sahabat-sahabat seperjuangan muslimat di Negeri Sembilan mengucapakan Salam `iedul Adha, moga kita senantiasa menghayati erti pengorbanan yang sebenar, insya`allah.

Salam perjuangan buat sekalian.

Sabtu, 6 Disember 2008

Hanya Tempat Lawatan






Baru-baru ini saya berkesempatan ke tempat yang di banggakan oleh kerajaan kini. Taman tamadun ape ntah, yang tempat tu ada Masjid kristal (Macam tak ada nama lain jer. Bagilah nama Islam) Dulu saya berkesempatan mendengar cerita dari anak saudara yang mengikuti lawatan sekolahnya. Taklah saya teruja apa pun, tapi nak tahu apa yang dibanggakan satu ketika yang lalu.


Namun pada hemat saya, apalah yang nak dibanggakan dengan bentuk yang tiada islamiknya. Sekadar memiliki kubah petanda nama itu adalah masjid. Saya bukan nak hentam atau apa pun. Yang sangat saya sedih ialah masjid tu tak ada orang. Memang ramai orang tapi datang buat lawatan semata-mata.



Saya melihat dari jauh, sangatlah kesal. Ramaikan dah ke tempat ni, maklumlah pusat lawatan jadinya.. tentu boleh menilai sendiri...



Ingin saya memetik kata di sebuah akhbar perjuangan...


Dalam keadaan agak kabur tetapi boleh dilihat, kelihatan seperti satu wajah. Ada mata, hidung, mulut pada kubah. Menara tajam kubah itu menjadi seolah-olah tanduknya. Pada satu kubah lagi di sebelah kanan kelihatan imej wajah anjing. Telinga panjangnya, mata, hidungnya juga kelihatan.


Barangkali dengan penerangan seperti ini tanpa imej sebenar amat sulit untuk digambarkan. Saya tidak mempunyai imej tersebut, tetapi dengarnya ia baru tersebar dalam telefon bimbit dan kalau tidak salah, ada juga VCD mengenainya.


Oleh kerana keanehannya, imej itu diberikan oleh pelancong tersebut kepada salah seorang pekerja hotel, dan kemudiannya ia mula tersebar. Jadi, kalau ada mana-mana pihak yang menyimpan imej itu, tolonglah siarkannya.


Kerajaan Terengganu 'Darul Kristal' mungkin menolak imej tersebut dengan mengatakan ia taktik pembangkang untuk memelihara kesucian Masjid Kristal. Tetapi, harus diingat bahawa imej itu bukannya ahli PAS yang ambil, sebaliknya pelancong asing.


Apapun, kalau imej itu benar dan bukan 'super impose', ia menunjukkan bahawa, ada sesuatu yang tak kena dengan Masjid Kristal.


Dan, kalau tanpa imej itu pun, ia memang tidak kena kerana ratusan juta ringgit wang rakyat telah pun dibazirkan. Ingatlah bahawa si pembazir itu adalah saudara syaitan. Maka, wajah syaitanlah yang ada pada imej kubah 'Masjid Dhirar' (Masjid Kristal) itu!


sumber dipetik dari

http://www.harakahdaily.net/index.php?option=com_content&task=view&id=12461&Itemid=56



Ada kebenarannya seperti yang dilihat...

Khamis, 6 November 2008

Dunia Meraikan Dan Berharap Pada OBAMA

JOE BIDDEN & BARACK OBAMA

Usai sudah pilihanraya Amerika. Terpilihnya Barack Obama sebagai Presiden AS yang baru di kalangan kulit hitam, menjadi bualan sini sana. ana tertarik membaca satu akhbar seberang yang melaporkan tentang Presiden Amerika ini.. bacalah sebagai pengetahuan anda.. Moga Presiden AS yang baru ini menjadi presiden yang dikagumi rakyatnya juga dunia.. siapa tahu??

Kamis, 6 November 2008 | 03:00 WIB

Tokyo, Rabu - Di lapangan kota dan ruang keluarga, ruang dansa dan desa-desa, warga dunia bersorak menyambut gembira terpilihnya Barack Hussein Obama sebagai presiden Amerika Serikat. Pesta disertai harapan bahwa presiden berkulit hitam pertama dalam sejarah AS itu akan membawa negara AS yang lebih imbang, yang kurang konfrontasional.

Warga dunia merubung di depan televisi atau mendengarkan suara radio yang dipasang keras- keras untuk mengetahui berita paling akhir soal pemilu AS. Di Sydney, warga Australia memenuhi ruang dansa hotel. Di Rio de Janeiro, warga Brasil berpesta di pantai.

Di Kota Obama, Jepang, warga menari dan bersorak gembira atas kemenangan orang yang bernama seperti kota mereka diumumkan. Di Kenya, yang merupakan tempat kelahiran ayah Obama, pemerintah setempat menyatakan hari libur nasional atas kemenangan Obama.

”Sungguh suatu inspirasi. Ia benar-benar presiden global AS pertama yang pernah dimiliki dunia,” kata Pracha Kanjananont, warga Thailand berusia 29 tahun di Starbuck’s di Bangkok. ”Ia mempunyai masa kanak-kanak di Asia, asal-usul Afrika, dan bernama tengah Timur Tengah. Dia benar-benar seorang presiden global,” katanya tentang Obama yang pernah melewatkan masa kanak-kanaknya di Indonesia, berayah orang Kenya dan bernama tengah Hussein itu.

Warga Kenya bernyanyi dan menari gembira menyambut terpilihnya pria yang mereka anggap salah satu dari mereka itu. ”Kita ke Gedung Putih! Kita ke Gedung Putih!”, para kerabat Obama di Desa Kogelo bernyanyi sekeras mungkin sambil menari-nari mengitari rumah dan pekarangan keluarga.

Besarnya dan emosinya reaksi dunia menggambarkan sifat internasional dari jabatan presiden AS. Banyak orang melihat Washington DC sebagai tempat isu- isu global perang dan damai, kemakmuran dan krisis diputuskan.

Harapan juga tinggi di kalangan mereka yang mengkritik kebijakan Presiden George W Bush bahwa sebuah kemenangan Obama akan menandai pendekatan AS yang kooperatif dan lebih inklusif. Banyak yang menyebut Perang Irak sebagai kekeliruan.

Walau harapan warga dunia meningkat, banyak pemantau AS menunjukkan bahwa Obama akan menghadapi masalah-masalah besar begitu dilantik. Perang di Irak dan Afganistan, kesulitan menghadapi masalah di Timur Tengah dan Korea Utara, serta krisis ekonomi dunia menjadi masalah besar bagi Obama.

Pemimpin dunia

Para pemimpin dunia menyebut kemenangan Obama sebagai awal sebuah era baru. ”Dengan memilih Anda, rakyat Amerika telah memilih perubahan, keterbukaan, dan optimisme,” kata Presiden Perancis Nicolas Sarkozy dalam suratnya kepada Obama.

”Pada saat ketika kita harus menghadapi tantangan-tantangan besar bersama, terpilihnya Anda meningkatkan harapan besar di Perancis, di Eropa, dan di dunia,” kata Sarkozy.

PM Inggris Gordon Brown memuji politik Obama yang memberi semangat, ”nilai-nilainya yang progresif dan visinya untuk masa depan”.

Presiden China Hu Jintao mengatakan dalam sebuah pesan tertulis, ”Saya menanti-nantikan... membawa hubungan bilateral kerja sama konstruktif kita ke tingkat yang baru.”

PM Jepang Taro Aso dan pemimpin-pemimpin dunia lainnya menyatakan akan bekerja sama dengan pemimpin AS yang baru tersebut untuk memperkuat hubungan. Menteri Luar Negeri Irak Hoshiyar Zebari dengan nada skeptis menyambut Obama, ia menilai presiden AS itu harus melihat fakta di lapangan.

Sedangkan pemimpin kulit hitam pertama Afrika Selatan, Nelson Mandela, mengatakan dalam suratnya kepada Obama, kemenangan Obama memperlihatkan bahwa tiap orang harus berani bermimpi untuk mengubah dunia menjadi tempat yang lebih baik. (AP/AFP/Reuters/DI)


Ikuti sendiri di :: http://cetak.kompas.com/read/xml/2008/11/06/00210291/dunia.berpesta.dan.berharap.kepada.obama

Sabtu, 1 November 2008

Mengatasi Kekecewaan Di Jalan Da`wah

Beberapa kisah yang di bawakan ini bukanlah fiktif, namun ianya benar-benar terjadi di dalam perjalanan da`wah kita yang berliku lagi sukar, sebagai sebuah sunnatullah untuk memisahkan orang-orang munafiq dari barisan orang-orang yang beriman, sebagai peringatan dari Allah Subhanahu Wa Ta`ala untuk membezakan antara loyang dan juga emas.

Janganlah berpecah belah, kita semua adalah bersaudara.
Janganlah merasa lebih, sesama kita.

Mengapa kau patahkan pedangmu sehingga musuh mampu menembusi bentengmu.

Seorang ustaz ana pernah berkisah tentang dua orang akhowat yang sangat berkualiti di jalan da`wah. Mereka ada dalam satu kumpulan da`wah. Namun sayangnya, hal itu menimbulkan persaingan da`wah yang tidak sihat di antara mereka. Futur melanda, situasi. ‘Panas’ dan akhirnya seorang dari mereka melepaskan auratnya dan yang lainnya, berpaling dari jalan da`wah. Kekecewaan sangat mendalam, hingga berguguranlah mereka dari jalan yang mulia ini.

'Ana tak ingin ikut lagi, habis adik-adik itu tak ikut apa yang ana sampaikan?' ucap seorang kader senior yang mendapat amanah sebagai mas`ul sebuah pengurusan da`wah. Ia memutuskan untuk tidak mahu terlibat lagi dalam pergerakan da`wah. Ia mengaku kesal, kecewa dan sedih dengan sikap adik-adik kampus yang ‘teruk’ iaitu tidak taat pada perintahnya dan sering protes. Kini dia berjalan sendiri di tengah dunia, keluar dari lingkungan da`wah. Dia merasa ‘menang’ dengan tindakannya itu kerana dia beranggapan bahawa dengan demikian, lembaga da`wah telah kehilangan satu kadernya.

Di sebuah pengajian harian, dua orang ikhwan dalam keadaan perang dingin. Bila yang seorang datang, yang lain pasti tidak datang hingga muncul motto, ‘Tidak boleh ada dua singa dalam satu kandang’

Sebab-Sebab Kekecewaan

Tidak ada asap kalau tidak ada api. Kekecewaan dapat muncul kerana ada keinginan yang tidak dipenuhi. Kecewa yang kita bicarakan adalah kecewa di jalan da`wah. Kekecewaan ini terjadi di sebabkan oleh pelbagai faktor, dan penyebab kekecewaan yang seringkali terjadi adalah:

Pertama, kekecewaan aktivis kerana jengah melihat jurang yang dalam antara idealisme dan realitisme, antara ilmu dan amal. Sebagai contoh, seorang aktivis membaca Seerah Nabawiyah yang di dalamnya dikisahkan bagaimana indahnya ukhwah Seorang Nabi bersama para sahabat, firman Allah Subhanahu Wa Ta`ala bahawa, ‘Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara.’ Tetapi realitinya, ukhwah itu tidak baginda dapatkan di lapangan, justeru sebaliknya.

Kedua, kekecewaan akitivis yang lebih mengikut hawa nafsu dan tipu daya syaitan, kerana tidak tercapainya kehendak peribadi. Contoh ambisi peribadi itu adalah, ingin menjadi pemimpin, ingin kata-katanya selalu didengar, ingin pendapatnya diterima, tidak mahu menerima nasihat dari yang dia anggap ‘lebih rendah’ dan merasa diri paling berjasa dengan motto, ‘Kalau bukan kerana ana, maka terkandaslah jalan da`wah ini’

Ketiga, kekecewaan aktivis kerana tidak puas dengan kebijakan-kebijakan qiyadah (pemimpin), keputusan syura, keadaan da`wah yang selalu dibebankan padanya dan pengurusan da`wah.

Feed Back Positif dan Negatif

Tidak ada manusia yang tak pernah kecewa kerana sesungguhnya kecewa itu salah satu sifat manusiawi. Hanya, feed back dari kekecewaan itu berbeza pada diri setiap orang. Ada orang yang mampu mengatasi dan mengubah kekecewaan itu dengan energi positif yang konstruktif, namun ada juga yang tidak mampu mengatasinya kerana lebih didominasikan energi negatif yang desdruktif.

Kekecewaan tidak lagi syar`i apabila didasari hawa nafsu, dan bukan atas dasar kebenaran (al haq). Tidak lagi rasional apabila kemudian berubah menjadi kedengkian dan kebencian yang menghancurkan diri sendiri dan memporak-porandakan teman-teman di sekelilingnya, menjadi duri dalam daging. Maka motto yang sebaiknya ada dalam diri kita ialah, ‘Jangan terlalu banyak mengharap, jadikan diri kita bermanfaat bagi orang lain.`

9 Kekuatan Positif

Ada sembilan kekuatan positif yang dapat menjadi bahan bakar di dalam jiwa untuk mengatasi kekecewaan yang melanda, iaitu:

1. Tentera utamamu adalah keikhlasan

`Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia pun mengerjakan kebaikan?’ (QS. An Nisaa: 125)

Meminjam istilah dari sebuah artikel yang pernah ana baca, Tentera utamamu adalah Keikhlasan. Istilah ini sangat tepat kerana memang keikhlasan adalah yang utama bagi kita untuk menghadapi segala rintangan di jalan da`wah. Keikhlasan membuat kita tidak kenal lelah dan tak kenal henti dalam menyampaikan Al Haq kerana tujuan kita hanya satu, Allah Subhanahu Wa Ta`ala. Jika tujuan kita menyimpang kepada yang sifatnya duniawi, maka saat tujuan itu tidak tercapai, kita akan mudah kecewa dan berpatah. Bila berda`wah lantaran mengharapkan apa-apa yang ada pada manusia, berupa penghormatan, penghargaan, pengakuan kehebatan diri, populariti, pangkat, pengikut dan pujian, maka hakikatnya kita telah berubah menjadi hamba manusia, bukan lagi hamba Allah Subhanahu Wa Ta`ala.

Kisah yang sangat menarik ketika Khalid Al-Walid selaku panglima perang yang utama sangat berjasa pada kaum muslimin, tiba-tiba diturunkan pangkatnya menjadi tentera biasa, oleh Khalifah Umar Al-Khattab. Namun Umar melakukan itu kerana melihat banyaknya kaum muslimin yang mengagung-agungkan kepahlawanan dan kehebatan Khalid, sehingga Umar khuatir hal itu akan menjadikan Khalid menjadi ujub (bangga diri), yang akan menyebabkan hilangnya pahala amal-amal Khalid di hadapan Allah Subhanahu Wa Taala. Subhanallah… Khalid tidak marah ataupun kecewa kerana pangkatnya di turunkan, akan tetapi beliau tetap turut berperang di bawah pimpinan yang baru. Ketika di tanya tentang hal itu, Khalid menjawab dengan tenang, ‘Aku berperang kerana Allah Subhanahu Wa Ta`ala, bukan kerana Seorang Umar.’

2. Hendaklah tahan beramal Jama`i


Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai’ (QS. Ali Imran: 103)


Beramal jama`i itu jalannya tidak selalu datar atau lurus, ada kalanya mendaki, kerana dalam beramal jama`i, kita akan menemui berbagai macam sifat manusia, berbagai pemikiran, fitnah dari luar mahupun dari dalam. Namun bagaimanapun buruknya keadaan jamaah, tetaplah dalam amal jama`i itu lebih baik dan lebih utama daripada sendirian. Ali bin Abi Thalib berkata, ‘Keruhnya amal jama`i, lebih aku sukai daripada jernih tetapi sendirian.’

Kekuatan utama kita adalah kesatuan kaum muslimin. Sesungguhnya kekalahan kita saat ini bukanlah kerana kehebatan bersatunya kaum kuffar, tetapi kerana tidak bersatunya kaum muslimin.

Orang-orang yang memisahkan diri dan lari dari barisan da`wah, sesungguhnya tidak akan membuat barisan da`wah itu menjadi lemah atau kehilangan kader, tetapi barisan itu akan semakin solid dan kukuh kerana menyingkirkan orang yang tidak ikhlas di dalamnya, tinggallah orang-orang yang teruji memiliki jiwa-jiwa kesatuan. Inilah sebuah sunnatullah yang senantiasa berlaku untuk membezakan antara loyang dan juga emas. Jadi, kita harus teguh beramal jamaa`i !

3. Bermanfaat bagi orang lain


Rasulullah Salallahu Alaihi Wasallam bersabda, ‘Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.' (HR. Qudsi dari Jabir).

Apabila kita melihat ukhwah dalam barisan da`wah ternyata belum seindah seperti seerah yang kita baca, atau ternyata hijab di kesatuan da`wah amat lemah, maka adalah sangat wajar kita kecewa. Tetapi kekecewaan itu janganlah dipelihara hingga membiak, jangan menjadikan kita bersungut, menuntut sesuatu, berkeluh kesah, apatah lagi sampai memisahkan diri dari saf. ‘Mari kita ubah sudut pandang dan kita tekankan bahawa segala kekurangan yang ada pada barisan da`wah kita adalah menjadi kewajipan kita untuk memperbaikinya. Jangan banyak mengharapkan, jadikan diri kita bermanfaat bagi orang lain. Insya`allah’

4. Penuhi hak sesama muslim


- Saling menasihati. (QS. Al Asr: 1-3)


Kekurangan dalam diri qiyadah, jundi, persatuan, pengurusan, hendaklah disampaikan dalam bentuk nasihat. Untuk yang sifatnya peribadi - sebagai adab nasihat- adalah disampaikan tidak dalam forum, tetapi disampaikan secara peribadi juga, berdua saja, dalam tujuan saling berpesan untuk nasihat menasihati dalam menatapi kesabaran. Kerana apabila kita memberi nasihat dihadapan orang banyak, maka itu sama seperti membuka aibnya dan menjatuhkan maruahnya, apalagi apabila sampai melakukan sidang seperti menghakimi seorang pendakwa. Sangatlah tipis perbezaan antara orang yang ingin menasihati kerana landasan kasih sayang, dengan orang yang menasihati kerana sekaligus ingin membuka aib saudaranya, sehingga membuat diri yang dinasihati seakan lebih rendah, dari yang menasihati.

- Lemah lembut. Allah Subhanahu Wa Ta`ala berfirman tentang salah satu ciri jundullah (tentara Allah), iaitu ‘.yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu`min’ (QS. Al Maidah: 54)

- Jangan dengki. Rasulullah Shalallahu Alaihi Wa Sallam bersabda, ‘Takutlah kamu semua akan sifat dengki kerana sesungguhnya dengki itu memakan segala kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar.’ (Riwayat Abu Daud dari Abi Hurairah)

- Jangan su`udzhan. Allah Subhanahu Wa Ta`ala berfirman, ‘Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, kerana sesungguhnya sebahagian dari prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain’ (QS. Al Hujuurat: 12)

- Rendah Hati. Allah Subhanahu Wa Ta`ala berfirman, ‘Dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu, iaitu orang-orang yang beriman.’ (QS. An Naml: 215)

- Jangan Berbantahan
Allah Subhanahu Wa Ta?ala berfirman, ‘..dan Janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menjadikan kamu gentar, dan hilang kekuatanmu’ (QS. Al Anfaal:46). Janganlah berbantah-bantahan sesama kita, padahal musuh di luar, sudah siap menerkam.

5. Musuh terbesar kita adalah syaitan


Musuh kita bukanlah seorang muslim, apatah lagi sesama aktivis. Musuh terbesar kita adalah syaitan dan bala tenteranya. Mereka senantiasa akan merosak ukhwah kita dari kiri, kanan, depan, dan belakang (QS. Al A`raf : 17). Hendaknya kita senantiasa ingat akan janji syaitan untuk menyesatkan hamba-hamba-Nya (QS. Al Israa : 62). Ini akan menjadi landasan kita untuk selalu menatap saudara kita dengan penuh kasih sayang kerana boleh jadi saat saudara kita menyakiti kita, adalah lantaran banyaknya syaitan di sekelilingnya yang terus menerus membisiknya untuk membenci kita, demikian pula sebaliknya, boleh jadi syaitan menghembuskan prasangka-prasangka di dalam fikiran kita. Maka, mari kita jadikan syaitan sebagai musuh utama.

6. Berjaya dalam da`wah bukanlah kerana kehebatan kita.


Allah Subhanahu wa Ta`ala berfirman, Maka, bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka. Dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melemparkan’ (Al Anfal 1)


Ayat ini menyatakan bahawa kemenangan dalam medan peperangan, juga dalam kejayaan da`wah, bukanlah kerana kepintaran kita dalam membuat strategi da`wah, tetapi adalah kerana pertolongan dari Allah. Jika tidak, maka apa bezanya kita dengan Qarun yang berkata, ‘Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku’ (QS. Al Qashash : 78). Kita dapat lihat bagaimana kisah akhir kehidupan Seorang Qarun yang ditenggelamkan Allah Subhnahu Wa Ta`ala ke perut bumi.

7. Mujahid itu teman kita sendiri


Mujahid dan mujahidah itu sesungguhnya ada di sekeliling kita, di dekat kita, bersama kita. Ya, boleh jadi mereka adalah teman-teman kita sendiri. Maka sangat aneh apbila kita kerap kali menitikkan air mata saat ingat mujahid-mujahid di Palestin, Iraq, Chechnya, Afghanistan, dan lain-lain, tetapi dengan saudara-saudara mujahid di sesama persatuan sahaja, kita tidak mampu berlapang dada.

8. Ingat Mati


Rasulullah Salallahu Alaihi Wasallam bersabda,Perbanyaklah kalian mengingat mati, sebab seorang hamba yang banyak mengingat mati, maka Allah akan menghidupkan hatinya, dan Allah akan meringankan baginya rasa sakit saat kematian.'

9. Berdoa ketika Solat malam.


Doa adalah senjata bagi orang-orang beriman dan apabila kita mendoakan saudara muslim kita yang lain tanpa pengetahuannya, maka para Malaikat akan berkata, ‘untuk kamu juga’. Rasulullah Salallahu Alaihi wa sallam bersabda, "Tidak seorang Muslim pun mendoakan kebaikkan bagi saudaranya sesama Muslim yang berjauhan melainkan Malaikat mendoakannya pula. Mudah-mudahan engkau beroleh kebaikkan pula.' (HR. Muslim)


:: Penutup ::


Menyatakan diri sebagai orang beriman, sebagai seorang du`at (pengembang da`wah), sebagai seorang aktivis da`wah, sesungguhnya mengandungi pikulan yang tidak ringan. Iaitu kita senantiasa akan mendapat ujian keimanan dari Maha Pemilik 99 Al Asmaul Husna. Allah Subhanahu Wa Ta`ala berfirman, ‘Apakah kamu mengira bahawa kamu akan dibiarkan (begitu saja), sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara Kamu’ (QS. 9:16). Dan di surah lainnya, Apakah kamu mengira kamu akan masuk Syurga, padahal belum datang kepadamu cubaan sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa malapetaka dan kesengsaraan serta bermacam cubaan." (QS. Al-Baqarah : 214)

Tersenyumlah dalam duka dan tenanglah dalam suka. Insya`allah dengan mengingat sembilan kekuatan positif ini, akan membuat kita bersabar dan enggan berpisah dari jalan da`wah. Dan janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.’ (QS. Ali Imran : 139)

Selasa, 28 Oktober 2008

Bingkisan Dari Yaman "Bersamalah Hayati"

Wanita 'berpakaian telanjang' jangkiti Yaman
Oleh : Imran Al-Malizi

Setelah sekian lama menyewa rumah di luar, pada hari Jumaat minggu lalu (17 Oktober), saya kembali ke asrama pelajar Abu Luhum yang terletak di Jalan Sittin berhadapan Universiti Sana'a. Ketika pengajian tahun pertama dan kedua, di situlah tempat saya berteduh dan berlindung daripada kesejukan malam yang menggigit.
Iklan

Menziarahi pelajar-pelajar di situ paling sesuai pada hari Jumaat kerana cuti dan tiada kuliah pengajian.

Khutbah Jumaat di situ kebiasaannya disampaikan oleh salah seorang ulama terkenal di sini iaitu Syeikh Hasan as-Syafie, pensyarah dalam bidang tafsir al-Quran di Universiti al-Iman dan cukup dikenali sebagai khatib yang berwibawa. Namun pada hari itu mungkin beliau masih bercuti. Maka mimbar Jumaat telah dinaiki oleh seorang pemuda yang tidak kurang lantangnya.

Isu yang dilontarkan kepada sidang jemaah pada minggu lalu adalah berkaitan pasca-Ramadan dan Aidilfitri. Juga disentuh tentang sikap kita terhadap agama Islam sebagai agama fitrah sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud: "Maka hadapkanlah dirimu (wahai Muhammad dan para pengikutmu) ke arah agama yang jauh daripada kesesatan; (ikutlah) agama ciptaan Allah, iaitu agama yang Allah fitrahkan manusia untuk menerimanya..." (Surah ar-Rum: 30).

Ditegaskan agar para jemaah beriltizam penuh dengan seluruh ajaran Islam setelah kita semua kembali kepada keadaan fitrah suci daripada dosa-dosa (hakikat Aidilfitri).

Dalam tempoh setengah jam khutbah yang disampaikan itu, ada satu 'point' yang saya sangat tertarik untuk mengulasnya. Khatib telah menyentuh tentang fesyen berpakaian yang digayakan oleh gadis-gadis Arab Yaman yang kini sedang menuju ke arah kefasadan. Apakah yang dimaksudkan dengan 'fasad' di sini? Adakah seperti gadis-gadis remaja Malaysia yang berpakaian seluar ketat atau singkat atau londeh mempamerkan jenama seluar dalam? Atau T-shirt singkat 'nampak pusat' atau sendat menampakkan bentuk dada? Atau mewarnakan rambut dengan 'kaler berkarat'?

Tidak sama sekali! Apa yang menjadi kebimbangan beliau ialah fesyen jubah yang berpotongan mengikut bentuk badan sudah mula menular. Sebelum ini jubah yang biasanya dipakai oleh Muslimah di Yaman ialah yang bersaiz longgar dan berwarna hitam atau gelap. Tudung mereka labuh sempurna menutup dada.

Lebih daripada itu, golongan wanita di Yaman keseluruhannya memakai niqab menutup wajah mereka ketika berada di luar rumah. Sekurang-kurangnya begitulah suasana yang pernah saya rasai pertama kali menjejakkan kaki ke Yaman lebih empat tahun lalu. Cuma baru setahun kebelakangan ini, golongan yang tidak berniqab ini semakin bertambah dan zahir dalam masyarakat. Saya tidak ingin membahaskan hukum memakai niqab ini dari sudut fekah. Kerana itu termasuk isu khilafiyah dan kolum ini hanyalah bingkisan santai bukan gelanggang ilmiah.

Yang menjadi subjek di sini ialah masyarakat Yaman memandang bahawa potongan jubah yang mengikut bentuk badan itu adalah satu jalan yang terbentang luas untuk menuju kepada kefasadan atau kerosakan dalam masyarakat (bagi orang Melayu pula, berbaju kebaya itu biasalah dikira masih sopan dan 'tak berdosa' pun).

Telah ramai juga gadis-gadis Yaman yang melilit tudung mereka paras leher dan sekali gus menampakkan dada. Khutbah Jumaat juga memberi amaran tentang golongan ahli neraka yang disabdakan oleh Nabi s.a.w. dalam satu hadis: "...dan orang-orang perempuan yang berpakaian (tetapi) bertelanjang, berjalan dengan bergaya (melenggang-lenggok), kepala-kepala mereka seperti bonggol-bonggol unta (mereka meninggikan gumpalan rambut mereka dengan berhias-hias), mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan mendapati baunya..." (Sahih Muslim).

Begitulah keprihatinan dan kepekaan masyarakat Yaman pada isu-isu agama. Mereka tidak menunggu sehingga keadaan menjadi parah seperti di Mesir, Syria, Lubnan, Jordan dan negara-negara Arab yang lain. Sehingga keadaan wanita mereka benar-benar menyerupai apa yang digambarkan dalam hadis di atas. Sesungguhnya ini merupakan satu mukjizat Nabi s.a.w. Memang benar pada akhir zaman ini begitu ramai golongan wanita yang 'berpakaian telanjang'.

Para ulama memberikan beberapa definisi berkenaan maksud hadis ini. Antaranya adalah: Pertama, dikatakan mereka berpakaian daripada nikmat Allah tetapi 'bertelanjang' daripada mensyukurinya iaitu tidak bersyukur. Kedua, dikatakan ia membuka sebahagian anggota tubuhnya dan mendedahkannya secara zahir. Ketiga, dikatakan ia memakai pakaian yang nipis sehingga menampakkan warna kulitnya atau pakaian yang ketat menampakkan bentuk badannya.

Pada zaman ini, kita dapat melihat kebenaran yang dikhabarkan oleh Nabi s.a.w. dalam hadis ini. Barangkali agak sukar untuk digambarkan keadaan tersebut pada zaman itu. Kerana Nabi s.a.w. menyatakan dalam hadis yang sama: "...aku belum pernah melihat mereka ini." Ertinya pakaian seumpama itu belum ada pada zaman jahiliah Arab dan para sahabat juga tentu tidak dapat membayangkan keadaan tersebut. Berpakaian telanjang? Bagaimana boleh disatukan dua perkataan yang berlawan maksudnya ini?

Perkara ini memang sewajarnya dijadikan peringatan untuk masyarakat Yaman dan sebagai satu renungan untuk masyarakat Islam di Malaysia. Di tanah air kita, yang menyedihkan ialah golongan wanita ini mengaku diri sebagai Muslimah. Sama ada mereka berpakaian dengan mendedahkan terus anggota tubuh atau pun mereka mengenakan pakaian yang sempit dan ketat sehingga menampakkan bentuk tubuh. Kedua-duanya adalah bertentangan dengan akhlak Islam di mana seorang Muslimah dituntut supaya menutup aurat dengan sempurna.

Sebahagiannya pula merasakan sudah memadai dengan memakai tudung atau menutup kepala itu sudah dikira menutup aurat. Mereka mendedahkan anggota tubuh yang lain seperti leher, dada, lengan, kaki atau berpakaian ketat sehingga menampakkan bentuk tubuh seperti buah dada, pinggang, punggung, paha dan betis. Inilah yang dikatakan 'bertelanjang'!

Kejahilan adalah faktor utama yang menyebabkan mereka tak dapat memahami keutamaan dalam memelihara aurat. Sesungguhnya aurat yang zahir daripada anggota tubuh tersebut adalah lebih berperanan untuk menarik perhatian lelaki dan menaikkan nafsu syahwat berbanding dengan hanya menutup rambut atau kepala.

Perbuatan mendedahkan bahagian tubuh ini adalah lebih keji daripada mendedahkan rambut atau kepala. Bagaimanapun ini bukanlah hujah untuk membenarkan golongan wanita mendedahkan rambut atau bahagian kepalanya serta memperlekehkan wanita lain yang bertudung. Jumhur ulama berpendapat kesemua anggota tubuh perempuan adalah aurat dan wajib ditutup kecuali bahagian muka dan dua telapak tangan.

Isnin, 27 Oktober 2008

Bersamamu Palestine :: Mari Sertai!




PROGRAM UNISEL..BERSAMAMU PALESTIN

TARIKH : 31 OKT - 1 NOV 2008
TEMPAT : DEWAN SERBAGUNA (KAMPUS SHAH ALAM)

AKTIVITI MENARIK :

1.FORUM BERSAMA AMAN PALESTIN (31 OKT, 7.45 MALAM/DSG)- MASUK PERCUMA

2.KONSERT NASYID AMAL PALESTIN ( 1 NOV,7.45 MALAM/DSG)- DAPATKAN BATCH BUTTON PALESTIN SBG TIKET MASUK..MEMBELI SAMBIL MENDERMA


3.TAYANGAN VIDEO/ PAMERAN OLEH AMAN PALESTIN

4. MACAM2 LAGI YANG MENARIK

5. BERHIBUR SAMBIL BERAMAL




JANGAN LEPASKAN PELUANG NI..MARILAH KITA MENABUNG UNTUK SAHAM AKHIRAT..JEMPUTAN TIDAK TERHAD KEPADA WARGA UNISEL SAHAJA.. IKHWAH DAN AKHOWAT SEKALIAN DIJEMPUT HADIR


FREEDOM PALESTIN!!!!




UNTUK SEBARANG PERTANYAAN SILA HUBUNGI:



SITI MARHAIDA 013-2505529

NUR AZEELA 019-4283630

ABG CHOR 013-3008023

Khamis, 23 Oktober 2008

Kenyataan Dewan Muslimat Pas Pusat

Athirah, Salbiah bertukar jawatan


Dewan Muslimat PAS Pusat (DMPP) sedang merangka beberapa strategi bagi memantapkan pentadbiran DMPP. Beberapa langkah Pelan Induk DMPP sedang diteruskan. Pelan Induk tersebut merangkumi semua sektor wanita.
Iklan


Dengan pembentukan Pelan Induk DMPP 2008-2012, gerak kerja Dewan Muslimat di semua peringkat akan lebih bersistematik dan lebih terarah. Pelan induk ini memastikan peranan Dewan Muslimat di dalam parti, masyarakat, kerajaan Pakatan Rakyat dan negara akan lebih berkesan dalam membantu PAS mencapai Visi dan Misi parti.

Pengurusan pejabat akan dikemaskini dengan penambahan beberapa pekerja sepenuh masa. Penstrukturan kepada lajnah-lajnah akan dibuat dari semasa ke semasa.

Pertukaran jawatan antara Setiausaha DMPP, Saudari Aiman Athirah Al Jundi dan Hajah Salbiah binti Wahab daripada Lajnah Penerangan & Dakwah telah dibuat.

Saudari Aiman Athirah diberi tanggungjawab memimpin Lajnah Penerangan & Dakwah memandangkan potensi dan kebolehan yang ada pada diri beliau.

Bagi memantap dan melancarkan lagi urusan sekretariat, Hajah Salbiah diberi tugas menjawat�jawatan Setiausaha DMPP menggantikan Aiman Athirah.

Dewan Muslimat PAS Pusat amat berharap dengan pertukaran ini, gerak kerja DMPP akan menjadi lebih lancar. Moga ALLAH sentiasa memberkati dan membantu gerak kerja Islam bagi setiap hamba-hamba-Nya yang ikhlas.

Dewan Muslimat PAS Pusat juga menyeru semua jentera PAS di setiap peringkat menggiatkan lagi gerak kerja dan aktiviti parti agar dapat mendatangkan manfaat kepada seluruh ahli dan warga Malaysia.

Nuridah Mohd Salleh

Ketua DMPP

23 Oktober 2008

Bukan Islam Mulai Faham :::

Bukan Islam mulai faham Dasar Membangun Bersama Islam

Mohd Nor Yahya - Harakah Online


KOTA BHARU, 23 Okt (Hrkh) - Masyarakat bukan Islam kini semakin memahami dasar Membangun Bersama Islam (MBI) yang dilaksanakan di Kelantan, kini genap 18 tahun.
Iklan

Pengerusi jawatankuasa Pembangunan Islam, Pendidikan dan Dakwah, Ustaz Mohd Amar Abdullah berkata, kerajaan negeri tidak pernah meminggirkan masyarakat bukan Islam dan mereka diberi layanan yang sama.

"Kerajaan negeri juga melibatkan kaum bukan Melayu dalam program kerajaan termasuk melantik mereka jawatan tertentu termasuk penghulu dan ahli majlis daerah," katanya ketika menjawab soalan Abdul Fatah Haron (PAS-Bukit Tuku) pada persidangan Dun hari ini.

Beliau berkata, setiap dasar yang dilaksanakan di Kelantan berteras kepada MBI.

"Dasar itu juga sudah menjadi ikutan beberapa negeri terutamanya negeri di bawah Pakatan Rakyat," ujarnya.

Sementara itu, Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Usahawan, Perdagangan dan Perpaduan Masyarakat, Dato' Anuar Tan Abdullah berkata, seramai 75 usahawan dilahirkan sejak 2006 melalui kewujudan Dataran Usahawan di setiap jajahan.

Ketika menjawab soalan dari Ustaz Abdullah Ya'kub (PAS-Air Lanas) katanya, projek Dataran Usahawan dibina di 13 lokasi di seluruh negeri membabitkan kos RM30,000 hingga RM50,000 setiap satu.

Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesihatan Negeri, Wan Ubaidah Omar ketika menggulung perbahasan titah ucapan diraja berkata, golongan armalah, warga emas dan anak yatim akan terus dibela kerajaan negeri.

Katanya, kerajaan negeri berusaha bersungguh-sungguh memberi pelbagai bantuan kepada mereka termasuk melalui Jabatan Kebajikan Masyarakat, skim Takaful Kifaalah, dan skim bantuan pinjaman tanpa faedah.

Beliau juga berkata, pelbagai langkah telah diambil bagi menangani masalah rumah tangga seperti mengadakan program Cakna Keluarga yang melibatkan wakil rakyat dan masyarakat setempat.

"Bagi membela nasib golongan armalah pula pasukan Hawariah telah ditubuhkan bagi memantau kehidupan mereka yang terdiri daripada wanita kematian suami dan ditinggalkan suami tanpa memberi nafkah," ujarnya.

Manakala Pengerusi Jawatankuasa Kerajaan Tempatan, Pelancongan dan Kebudayaan, Dato' Takiyuddin Hassan berkata, tindakan Speaker Dun menghalang wartawan Berita Harian membuat laporan persidangan wajar memandangkan laporannya keterlaluan bertujuan mengeruhkan hubungan antara kerajaan negeri dan istana.

Menurutnya juga hubungan kerajaan negeri dengan pusat dalam bidang pelancongan begitu baik, namun dalam konteks di Kelantan kurang mendapat kerjasama daripada Majlis Tindakan Pelancongan Negeri Kelantan (MTPNK).

"Sehingga kini saya masih lagi tidak dapat berbincang bersama Pengerusi MTPNK yang juga Adun Kuala Balah, Abdul Aziz Derasid," ujar beliau.

Oleh itu beliau berharap teguran Sultan Kelantan setidak-tidaknya membolehkan MTPNK bekerjasama rapat dengan Pusat Pelancongan Negeri (TIC) bagi mempertingkatkan industri pelancongan di negeri ini.


:::::

Alhamdulillah, moga semakin ramai yang akan bersama PAS juga Pakatan Rakyat. insya`allah.

Rabu, 22 Oktober 2008

Marilah Sertai!!




Marilah kita sertai, moga ada manfaatnya buat diri. salam perjuangan buat semua.

Jumaat, 17 Oktober 2008

6 Perkara Yang Dirahsiakan Allah

Allah SWT selesai menciptakan Jibrail as dengan bentuk yang cantik, dan Allah menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap itu antara timur dan barat (ada pendapat lain menyatakan 124, 000 sayap). Setelah itu Jibrail as memandang dirinya sendiri dan berkata:

"Wahai Tuhanku, adakah engkau menciptakan makhluk yang lebih baik
daripada aku?."

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud.. "Tidak"

Kemudian Jibrail as berdiri serta solat dua rakaat kerana syukur kepada Allah swt. dan tiap-tiap rakaat itu lamanya 20,000 tahun.

Setelah selesai Jibrail as solat, maka Allah SWT berfirman yang
bermaksud. "Wahai Jibrail, kamu telah menyembah aku dengan ibadah yang bersungguh-sungguh, dan tidak ada seorang pun yang menyembah kepadaku seperti ibadat kamu, akan tetapi di akhir zaman nanti akan datang seorang nabi yang mulia yang paling aku cintai, namanya Muhammad.' Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa, sekiranya mereka itu mengerjakan solat dua rakaat yang hanya sebentar sahaja, dan mereka dalam keadaan lupa serta serba kurang, fikiran mereka melayang bermacam-macam dan dosa mereka pun besar juga. Maka demi kemuliaannKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu aku lebih sukai dari solatmu itu. Kerana mereka mengerjakan solat atas perintahKu, sedangkan kamu mengerjakan solat bukan atas perintahKu.."

Kemudian Jibrail as berkata: "Ya Tuhanku, apakah yang Engkau hadiahkan kepada mereka sebagai imbalan ibadat mereka?"

Lalu Allah berfirman yang bermaksud. "Ya Jibrail, akan Aku berikan
syurga Ma'waa sebagai tempat tinggal..."

Kemudian Jibrail as meminta izin kepada Allah untuk melihat syurga
Ma'waa. Setelah Jibrail as mendapat izin dari Allah SWT maka pergilah Jibrail as dengan mengembangkan sayapnya dan terbang, setiap dia mengembangkan dua sayapnya dia boleh menempuh jarak perjalanan 3000 tahun, terbanglah malaikat jibrail as selama 300 tahun sehingga ia merasa letih dan lemah dan akhirnya
dia turun singgah berteduh di bawah bayangan sebuah pohon dan dia sujud kepada Allah SWT lalu ia berkata dalam sujud:

"Ya Tuhanku apakah sudah aku menempuh jarak perjalanan setengahnya, atau sepertiganya, atau seperempatnya?"

Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud. "Wahai Jibrail, kalau kamu dapat terbang selama 3000 tahun dan meskipun aku memberikan kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu terbang seperti yang telah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang mereka kerjakan.... ."

Marilah sama2 kita fikirkan dan berusaha lakukan... Sesungguhnya Allah S.W.T telah menyembunyikan enam perkara iaitu :

* Allah S.W.T telah menyembunyikan redha-Nya dalam taat.
* Allah S.W.T telah menyembunyikan murka-Nya di dalam maksiat.
* Allah S.W.T telah menyembunyikan nama-Nya yang Maha Agung di dalam Al-Quran.
* Allah S.W.T telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan Ramadhan.
* Allah S.W.T telah menyembunyikan solat yang paling utama di dalam solat (yang lima waktu).
* Allah S.W.T telah menyembunyikan (tarikh terjadinya) hari kiamat di dalam semua hari.


Semoga kita mendapat manfaat daripada ilmu ini. Wallahualam

Jumaat, 26 September 2008

IMAN Seekor Makhluk

Di zaman Nabi Allah Sulaiman berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Allah Sulaiman melihat seekor semut berjalan di atas batu; lantas Nabi Allah Sulaiman merasa heran bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus. Nabi Allah Sulaiman pun bertanya kepada semut:

"Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu?".Semut pun menjawab:

" Rezeki di tangan Allah, aku percaya rezeki di tangan Allah, aku yakin di atas batu kering di padang pasir yang tandus ini ada rezeki untuk ku."

Lantas Nabi Allah Sulaiman pun bertanya:

"Wahai semut, berapa banyakkah engkau makan?Apakah yang engkau sering makan?".Dan berapa banyak yang engkau makan dalamsebulan?".

Jawab semut:

"Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan".Nabi Allah Sulaiman pun mencadangkan;

"Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu berjalan di atas batu, aku boleh tolong".Nabi Allah Sulaiman pun mengambil satu bekas, lalu Nabi Sulaiman mengangkat semut itu dan di masukkan ke dalam bekas. Kemudian Nabi sulaiman mengambil sebiji gandum. Lalu di letakkan di dalam bekas dan di tutup.

Kemudian Nabi Sulaiman meninggalkan semut di dalam bekas itu dengan sebiji gandum selama sebulan.
Setelah sebulan, Nabi Allah Sulaiman melihat sebiji gandum itu hanya di makan setengahnya sahaja oleh semut itu, lantas Nabi Allah Sulaiman menegur semut:

" Kamu rupanya berbohong padaku! Bulan lalu kamu makan sebiji gandum dalam sebulan, kini sudah sebulan tapi kamu makan setengahnya sahaja". Jawab semut:

"Aku tidak berbohong padamu Ya Nabi Allah, aku tidak berbohong! kalau aku ada diatas batu aku pasti makan apa pun sehingga banyaknya sama seperti sebiji gandum sebulan, kerana makanan itu aku cari sendiri dan rezeki itu datangnya dari Allah dan Allah tidak pernah lupa padaku. Tetapi apabila kamu masukkan aku ke dalam bekas yang tertutup, rezeki aku bergantung pada kamu dan aku tidak percaya kepada kamu, sebab itulah aku makan setengah saja supaya biji gandum ini tahan untuk dua bulan. Aku takut kamu lupa!!!!”.


:: ITULAH IMAN SEMUT ::

…Persoalannya…
؟؟؟BAGAIMA IMAN KITA HARI INI???

Kesimpulannya wahai sahabat-sahabat… jadilah kalian orang yang senantiasa bersyukur dengan apa yang ada. Dan senantiasalah mengenangkan nasib orang yang lebih kekurangan daripada apa yang kalian ada… insya`allah segalanya akan diketahui apabila kita sering bermuhasabah diri.


“SELAMAT MENGISI MALAM AKHIR RAMADHAN DENGAN SESUNGGUH MUNGKIN”

Selasa, 22 Julai 2008

KURSUS PENGENDALIAN KAMERA VIDEO

KURSUS
PENGENDALIAN KAMERA VIDEO

ANJURAN

JARINGAN NASIONAL BELIA MAPAN
TERAS

dengan kerjasama

UNIT KERJAYA
NEGERI SEMBILAN
Dan
UNIT MEDIA
JAMAAH ISLAH MALAYSIA
JIM

TARIKH

10 OGOS 2008

TEMPAT

DEWAN D’ARK
TAMAN SRI KASIH, SENAWANG
SEREMBAN
9.30 PAGI
MAKLUMAT LANJUT & pendaftaran
HUBUNGI
Ukht Ainul Sharazad – 0136971176 @ Ukht Hanadia – 0132069775.


Sekalian anda dijemput hadir mengimarahkan program ini. Semoga kita mendapat manfaat dari apa yang diketengahkan oleh para panel. SEBARKAN

JOM SERTAI

Diskusi
WANITA & AIR MATA
ANJURAN
JARINGAN NASIONAL BELIA MAPAN
TERAS
dengan kerjasama

JAMAAH ISLAH MALAYSIA (JIM)
NEGERI SEMBILAN
&
MUSLIMAT
9 OGOS 2008
DEWAN D’ARK
TAMAN SRI KASIH, SENAWANG,
SEREMBAN
9.30 PAGI
MAKLUMAT LANJUT HUBUNGI
Ukht Ainul Sharazad – 0136971176 @ Ukht Hanadia – 0132069775.


Sekalian anda dijemput hadir mengimarahkan program ini. Semoga kita mendapat manfaat dari apa yang diketengahkan oleh para panel. SEBARKAN

Ahad, 8 Jun 2008

:: Krisis Terjadi, Muhasabahlah Kembali ::

Betapa sekarang ini tidak habis-habisan pelbagai krisis melanda Warga Malaysia. Memang kita sedia maklum, dari satu ke satu permasalahan menimpa. Yang adakalanya mengancam kehidupan kini. Namun senadainya kita fikirkan ke sudut positifnya iaitu dengan kembali kepada Ayat-Ayat Allah Subhanahu Wata`ala, betapa segalanya ini telah ada dan pernah berlaku tika zaman ummat-ummat terdahulu sebagaimana yang berlaku di Zaman Nabi Yusuf Alaihis Salam. Walhal semua yang Allah subhanahu wata`ala lakarkan dalam al Quran adalah sebagai peringatan buat hamba-hambaNYA yang kemudian. Namun berapa ramai antara kita berfikir akan hal ini, tanpa beranggapan negatif terhadap apa yang berlaku ini. Fahamilah maksud ayat 46, 47 dan 48 surah Yusuf ini...

46. (setelah ia berjumpa Dengan Yusuf, berkatalah ia): "Yusuf, Wahai orang Yang benar (pada segala-galanya)! tafsirkanlah kepada Kami (seorang bermimpi melihat): tujuh ekor lembu Yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu Yang kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) Yang hijau serta tujuh tangkai lagi Yang kering; (tafsirkanlah) supaya Aku kembali kepada orang-orang Yang mengutusku itu, semoga mereka dapat mengetahui tafsirannya".

47. Yusuf menjawab: "Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa Yang kamu ketam biarkanlah Dia pada tangkai-tangkainya; kecuali sedikit dari bahagian Yang kamu jadikan untuk makan.

48. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemaraun Yang besar, Yang akan menghabiskan makanan Yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa Yang kamu simpan (untuk dijadikan benih).

Segala ini adalah sebagai bukti peringatan kepada kita hambaNYA.

Mengimbas kembali saat kecil, tika dibangku sekolah Taska, segalanya dilatih agar cermat dan berjimat dalam segala hal. Alhamdulillah sediit sebanyak apa yang diterapkan sewaktu usia awal kanak-kanak itu, berjaya diamalkan tika kini. Apa yang utama bagi ana ialah berkaitan ketika makan nasi. Sebagaimana yang diajarkan jimatlah nasi yang dipinggan sehingga tidak bersisa pun. Itulah menjadi amalan hingga kini, alhamdulillah.

Namun tika meningkat remaja dan melalui tingkatan dewasa, banyak bergaul bersama rakan seperjuangan juga sekeliling dan masyarakat, kadang-kala mereka menyenda ana “eh lapar sangat lagi dia tu?” sedangkan kita diajar agar tidak meninggalkan sebutir nasi pun dalam pinggan ketika makan. Jadi tanggapan mereka jauh tersasar dari landasan sepatutnya. “Mungkin yang tinggal sebutir nasi di atas pinggan itulah nasi yang berkat” begitulah seringnya emak ana mengajarkan buat diri juga kakak dang abang. Hingga kini, ana sering mnyampaikan pada sahabat-sahabat juga anak kemenakan yang disayangi.

Betapa saat mengingat semua itu, mengembalikan kembali ke kehidupan kini. Ramai yang baru tersentak dengan satu-satu barangan keperluan yang naiknya mendadak tanpa disangka.
Justeru apabila merujuk kembali kepada Al quran kita pasti temui akan seperti apa yang berlaku di persekitaran kita kini.

155. Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu Dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang Yang sabar:

156. (Iaitu) orang-orang Yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya Kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah Kami kembali."

“Ya Allah jadikanlah kami termasuk dalam golongan mereka yang sabar menghadapi ujianMU ini. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha menjadikan sesuatu tanpa kami ketahui.”... Amiin.

Di sini sana, banyak ana lihat pelbagai macam juga ragam tentang krisis yang melanda. Tetapi sejauh manakah kita nilai dan lihat akan sesuatu yang terjadi ini? Kebanyakkan masing-masing menunding kepada yang menguasai. Bukan ingin berpihak kepada sesiapa. Namun atas dasar perjuangan, biar pahit untuk diterima, kebenaranlah yang paling utama.

Sewajarnya kita wajar kembali kepada Al quran atas sesuatu hal, bukan untuk membebani tetapi untuk kita bermuhasabah kembali. Apakah yang datang ini sebagai bala atau penguji keimanan?

Sini sana ana lihat memperkatakan isu kenaikan minyak. Ajak ke kampung, alasannya minyak naik. Ajak melaksakan aktiviti kebiasaan sebelum kenaikan harga minyak pun akan dijawabnya dengan jawapan yang sama. Walhal sebelum ini agak panjang langkah untuk ke sana ke mari. Namun mengapa alasan sedemikian boleh menjadi asbab tergendalanya aktiviti harian dan yang sepatutnya.

Alangkah indah dan eloknya kita rujuk Ayat Allah Subhanahu Wata`ala ini.. Surah al Hadid ayat 22, 23, 24...

22. Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) Yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga Yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di Dalam Kitab (pengetahuan kami) sebelum Kami menjadikannya; Sesungguhnya mengadakan Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

23. (kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) Dengan apa Yang diberikan kepada kamu. dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang Yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.

24. Orang-orang Yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan Yang menghina); dan sesiapa Yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana Sesungguhnya Allah, Dia lah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.

Di saat seperti inilah kita selaku hambaNYA, memohon petunjuk dari Allah akan atas apa yang berlaku ini, selain doa yang utama dipanjatkan agar kita memperolehi jalan keluar atas segala permaslahan yang menimpa ini. Moga kita mampu mengubah mentaliti kita ke arah yang rasional dan positif bagi menyedarkan diri agar senantiasa kembali kepada Al Quran. Bukan hanya sekadar menolak, mengkritik juga mempersoalkan. Tetapi seharusnya kita mencari penyelesaian perkara yang lebih utama iaitu soal Maruah Agama Islam yang diperkotak-katikkan, soal Kemaksiatan yang berleluasa, soal Jihad Fi Sabilillah dalam membantu mangsa seAqidah yang berjuang di Bumi Palestine, yang mempertahankan Tanah Qudus juga membantu Umat Islam yang memerlukan...

Ayuh sahabat juga pembaca sekalian, lantang ana untuk kebenaran. Moga segala yang disampaikan ini bermanfaat buat diri juga berguna buat sekalian yang lainnya.

SMNS
4 Jamadil Akhir 1429H
Teratak Muhasabah